Hello!

здравствуйте

это мой

Ahdeen

адин

Sunday, 6 January 2019

mengungkap misteri dari kelompok criminaal yakuza
Yakuza berasal dari Keshogunan Tokugawa (1603 - 1868) yang berawal dengan dua kelompok yang terpisah yang kemudian bersatu. Kelompok pertama adalah tekiya, pedagang keliling yang bepergian dari desa ke desa, menjual barang-barang berkualitas rendah di festival dan pasar.

Pada awal 1700-an, tekiya mulai mengorganisir diri menjadi kelompok-kelompok yang terjalin erat di bawah kepemimpinan bos dan underbos. Diperkuat oleh para buron dari kelas yang lebih tinggi. Tekaya mulai berpartisipasi dalam kegiatan kejahatan terorganisir yang khas seperti perang rumput dan raket perlindungan. Dalam tradisi yang berlanjut hingga hari ini, tekiya sering dijadikan keamanan/security selama festival Shinto, dan juga mengalokasikan kios di pameran terkait dengan imbalan uang perlindungan.

Antara 1735 dan 1749, pemerintah shogun berusaha untuk menenangkan perang geng antara berbagai kelompok tekiya dan mengurangi jumlah penipuan yang mereka lakukan dengan menunjuk oyabun, atau bos yang secara resmi memberikan sanksi. Oyabun diizinkan menggunakan nama keluarga dan membawa pedang, suatu kehormatan yang sebelumnya hanya diizinkan untuk samurai. "Oyabun" secara harfiah berarti "orang tua asuh," yang menandakan posisi bos sebagai kepala keluarga tekiya mereka.

Kelompok kedua yang memunculkan yakuza adalah bakuto, atau penjudi. Berjudi dilarang keras selama masa Tokugawa, dan tetap ilegal di Jepang hingga hari ini. Mereka sering memakai tato warna-warni di seluruh tubuh mereka, yang mengarah ke kebiasaan tato seluruh tubuh untuk yakuza modern. Dari bisnis inti mereka sebagai penjudi, bakuto bercabang secara alami menjadi rentenir dan kegiatan ilegal lainnya.

Bahkan hari ini, geng yakuza tertentu dapat mengidentifikasi diri mereka sebagai tekiya atau bakuto, tergantung pada bagaimana mereka menghasilkan sebagian besar uang mereka. Mereka juga mempertahankan ritual yang digunakan oleh kelompok sebelumnya sebagai bagian dari upacara inisiasi mereka.

Yakuza modern
Sejak akhir Perang Dunia II, geng yakuza telah kembali populer setelah jeda selama perang. Pemerintah Jepang memperkirakan pada 2007 bahwa ada lebih dari 102.000 anggota yakuza yang bekerja di Jepang dan di luar negeri, dalam 2.500 keluarga yang berbeda. Meskipun akhir resmi diskriminasi terhadap burakumin pada tahun 1861, lebih dari 150 tahun kemudian, banyak anggota geng adalah keturunan dari kelas terbuang itu. Lainnya adalah etnis Korea, yang juga menghadapi diskriminasi besar dalam masyarakat Jepang.

Jejak asal-usul geng dapat dilihat dalam aspek tanda tangan dari budaya yakuza saat ini. Sebagai contoh, banyak yakuza memiliki tato seluruh tubuh yang dibuat dengan bambu tradisional atau jarum baja, daripada alat tato modern. Daerah yang bertato bahkan mungkin termasuk alat kelamin, hal tersebut merupakan tradisi yang sangat menyakitkan. Para anggota yakuza biasanya melepas baju mereka sambil bermain kartu satu sama lain dan menampilkan seni tubuh mereka, meskipun mereka umumnya menutupi dengan lengan panjang di depan umum.

Hal lain dari budaya yakuza adalah tradisi yubitsume atau memutuskan jari kelingking. Yubitsume dilakukan sebagai permintaan maaf ketika seorang anggota yakuza menentang atau sebaliknya tidak menyenangkan bosnya. Pihak yang bersalah memotong sendi atas jari kelingking kirinya dan menyajikannya kepada bos.

Kebiasaan ini berasal dari zaman Tokugawa; hilangnya sendi jari membuat genggaman pedang gangster itu melemah, secara teoritis membuatnya lebih bergantung pada anggota kelompok lainnya untuk perlindungan. Saat ini, banyak anggota yakuza memakai ujung jari prostetik agar tidak mencolok.

Sindikat yakuza terbesar yang beroperasi saat ini adalah Yamaguchi-gumi yang berbasis di Kobe, yang mencakup sekitar setengah dari semua yakuza aktif di Jepang; Sumiyoshi-kai, yang berasal dari Osaka dan berjumlah sekitar 20.000 anggota; dan Inagawa-kai, keluar dari Tokyo dan Yokohama, dengan 15.000 anggota. Geng-geng itu terlibat dalam kegiatan kriminal seperti penyelundupan narkoba internasional, perdagangan manusia, dan penyelundupan senjata. Namun, mereka juga memegang saham dalam jumlah besar di perusahaan besar yang sah, dan beberapa memiliki hubungan dekat dengan dunia bisnis Jepang, sektor perbankan, dan pasar real estat.

Yakuza dan Masyarakat
Menariknya, setelah gempa bumi Kobe yang terjadi pada 17 Januari 1995, Yamaguchi-gumi yang pertama kali datang untuk membantu para korban di kota asal geng itu. Demikian juga, setelah gempa bumi dan tsunami 2011, berbagai kelompok yakuza mengirim truk-truk yang berisi pasokan ke daerah yang terkena dampak. Manfaat kontra-intuitif lain dari yakuza adalah penindasan terhadap penjahat kecil. Kobe dan Osaka, dengan sindikat yakuza mereka yang kuat, di antara kota-kota teraman di negara yang umumnya aman karena penjahat kecil tidak masuk tanpa izin di wilayah yakuza.

Terlepas dari manfaat sosial yang mengejutkan dari yakuza, pemerintah Jepang telah menindak geng dalam beberapa dekade terakhir. Pada bulan Maret 1995, ia mengesahkan undang-undang baru anti-pemerasan yang disebut Act for Prevention of Unlawful Activities oleh Criminal Gang Anggota. Pada 2008, Osaka Securities Exchange membersihkan semua perusahaannya yang terdaftar yang memiliki ikatan dengan yakuza. Sejak 2009, polisi di seluruh negeri telah menangkap bos yakuza dan mematikan bisnis yang bekerja sama dengan geng.

Meskipun polisi melakukan upaya serius untuk menekan aktivitas yakuza di Jepang akhir-akhir ini, tampaknya sindikat itu tidak akan hilang sama sekali. Mereka telah bertahan selama lebih dari 300 tahun, setelah semua, dan mereka terkait erat dengan banyak aspek masyarakat dan budaya Jepang.

sumber:www.thoughtco.com

Saya memiliki pengalaman yang memadai dalam sistem keamanan & keamanan internet. Juga saya seorang penulis untuk teknologi dan lainnya. Saya juga suka belajar bahasa baru. Jangan ragu untuk menghubungi saya dan kirim email dengan ide proyek Anda.

0 comments:

Post a Comment

Hubungi Aku

Alamat

Kalimantan street, City of Jember Indonesia

Nomor Telepon

+62 8233-4863-080

Email

ahdeen@bk.ru