Hello!

здравствуйте

это мой

Ahdeen

адин

Wednesday, 12 September 2018

Sejarah Viking Yang Perlu Kamu Ketahui

Dari sekitar 800 hingga abad ke-11, sejumlah besar penduduk Skandinavia meninggalkan kampung halaman mereka untuk mencari nafkah di tempat lain. Para pejuang pelaut ini yang dikenal secara kolektif sebagai Viking atau Norsemen ("Orang Utara") - mulai merampok daerah pantai, terutama biara-biara yang tidak dijaga, di Kepulauan Inggris. Selama tiga abad berikutnya, mereka diambarkan sebagai perompak, perampok, pedagang dan pemukim di sebagian besar Inggris dan benua Eropa, serta bagian dari Rusia modern, Islandia, Greenland dan Newfoundland. 

Siapa sih sebenarnya Viking itu?


Bertentangan dengan beberapa konsepsi populer Viking, mereka bukanlah "ras" yang dikaitkan oleh ikatan leluhur atau patriotisme umum, dan tidak dapat didefinisikan dengan gambaran umum  seperti "Viking-ness." Sebagian besar Viking yang kegiatannya paling dikenal berasal dari daerah yang sekarang dikenal sebagai Denmark, Norwegia dan Swedia  (berabad-abad sebelumnya mereka adalah negara kesatuan), meskipun ada sebutan dalam catatan sejarah Viking Finlandia, Estonia dan Saami juga. Kesamaannya - dan apa yang membuat mereka berbeda dari bangsa Eropa yang mereka hadapi adalah bahwa mereka berasal dari negeri asing, mereka tidak “beradab” dalam pemahaman lokal dan yang paling penting mereka bukan orang Kristen.

Tahukah kamu? Nama Viking berasal dari Skandinavia sendiri, dari kata Norse Lama "vik" (bay atau anak sungai) yang kemudian disebut sebagai "vikingr" (bajak laut).

Alasan yang tepat untuk Viking menjelajah keluar dari tanah air mereka masih belum diketahui secara pasti, beberapa orang mengatakan bahwa hal tersebut disebabkan oleh kelebihan penduduk di tanah air mereka, tetapi orang Viking memiliiki tujuan awal yaitu mencari kekayaan, bukan tanah. . Tanah air mereka adalah pedesaan, hampir tidak ada perkotaan. Sebagian besar berpenghasilan rendah melalui pertanian, atau di sepanjang pantai, dengan memancing. Pada abad ke-8 Masehi, bangsa Eropa menjadi semakin kaya, mendorong pertumbuhan pusat perdagangan seperti Dorestad dan Quentovic di Benua dan Hamwic (sekarang Southampton), London, Ipswich, dan York di Inggris. Bulu di Skandinavia sangat dihargai di pasar perdagangan baru, dari perdagangan mereka dengan orang Eropa, orang-orang Skandinavia belajar tentang teknologi pelayaran baru serta tentang kekayaan yang meningkat dan konflik batin yang menyertainya antara kerajaan-kerajaan Eropa. Para pendahulu Viking, bajak laut yang merampok kapal dagang di Laut Baltik, menggunakan pengetahuan tersebut untuk memperluas aktivitas pencarian kekayaan mereka ke Laut Utara dan sekitarnya. 

Serangan Awal Viking


Pada A.D. 793, serangan terhadap biara Lindisfarne di lepas pantai Northumberland di Inggris timur laut menandai awal dari Zaman Viking. Para pelaku yang merupakan orang Norwegia yang berlayar langsung melintasi Laut Utara tidak menghancurkan biara tersebut sepenuhnya, tetapi serangan itu mengguncang dunia agama di Eropa sampai ke pusatnya. Tidak seperti kelompok lain, para penyerbu baru yang aneh ini tidak memiliki rasa hormat terhadap lembaga-lembaga keagamaan seperti biara-biara, yang sering ditinggalkan tanpa dijaga dan rentan di dekat pantai. Dua tahun kemudian, serangan Viking menyerang bihara-bihara pulau yang tidak dijamah di Skye dan Iona (di Hebrides) serta Rathlin (di lepas pantai timur laut Irlandia). Serangan pertama yang tercatat di benua Eropa terjadi pada tahun 799, di biara pulau St Philibert di Noirmoutier, dekat muara Sungai Loire.

Selama beberapa dekade, Viking membatasi diri  mereka dengan hanya memakai serangan tabrak lari ke target pesisir di Kepulauan Inggris (terutama Irlandia) dan Eropa (pusat perdagangan Dorestad, 80 kilometer dari Laut Utara, menjadi sasaran yang sering terjadi setelah 830). Mereka kemudian mengambil keuntungan dari konflik internal yang terjadi di Eropa untuk memperluas aktivitas mereka lebih jauh ke pedalaman, setelah kematian Louis the Pious, kaisar Frankia (Prancis modern dan Jerman), pada 840, putranya Lothar sebenarnya mengundang dukungan armada Viking dalam perebutan kekuasaan dengan saudara-saudaranya. Sebelum Viking lama lainnya menyadari bahwa para penguasa Frank bersedia membayar mereka dengan jumlah yang sangat banyak untuk mencegah mereka menyerang subject mereka, hal tersebut malah membuat Frankia menjadi target yang menarik untuk kegiatan Viking selanjutnya.

Penaklukan di Kepulauan Inggris


Pada pertengahan abad ke-9, Irlandia, Skotlandia, dan Inggris telah menjadi target utama untuk perampokan Viking. Viking menguasai Kepulauan Utara Skotlandia (Shetland dan Orkneys), Hebrides dan banyak daratan Skotlandia. Mereka mendirikan kota perdagangan pertama di Irlandia, Dublin, Waterford, Wexford, Wicklow, dan Limerick, dan menggunakan markas mereka di pantai Irlandia untuk meluncurkan serangan di Irlandia dan menyeberangi Laut Irlandia ke Inggris. Ketika Raja Charles si Botak mulai membela West Frankia dengan lebih energik pada tahun 862, membentengi kota, biara, sungai, dan daerah pantai, pasukan Viking mulai lebih berkonsentrasi pada Inggris daripada Frankia.

Dalam gelombang serangan Viking di Inggris setelah tahun 851, hanya satu kerajaan 'Wessex' yang tidak berhasil diserang. Pasukan Viking (kebanyakan orang Denmark) menaklukkan East Anglia dan Northumberland dan membongkar Mercia, sementara pada 871 Raja Alfred the Great of Wessex menjadi satu-satunya raja yang yakin dapat mengalahkan tentara Denmark di Inggris. Viking meninggalkan kerajaan Wessex, dan orang-orang Denmark menetap di utara, di daerah yang dikenal sebagai "Danelaw." Banyak dari mereka menjadi petani dan pedagang dan mendirikan York sebagai kota dagang terkemuka. Pada paruh pertama abad ke-10, pasukan Inggris yang dipimpin oleh keturunan Alfred dari Wessex mulai menaklukkan daerah-daerah Skandinavia di Inggris, raja Skandinavia terakhir, Erik Bloodaxe, diusir dan dibunuh sekitar tahun 952, secara permanen menyatukan Inggris menjadi satu kerajaan.

Pemukiman Viking: Eropa dan Lainnya


Sementara itu, pasukan Viking tetap aktif di benua Eropa sepanjang abad kesembilan, secara brutal menjarah Nantes (di pantai Prancis) pada tahun 842 dan menyerang kota-kota seperti Paris, Limoges, Orleans, Tours, dan Nimes. Pada 844, Viking menyerbu Sevilla (kemudian dikuasai oleh orang-orang Arab); pada 859, mereka menjarah Pisa, meskipun armada Arab menghantam mereka dalam perjalanan kembali ke utara. Pada 911, raja West Frankish memberikan Rouen dan wilayah sekitarnya dengan perjanjian kepada seorang kepala Viking yang disebut Rollo sebagai ganti orang yang menolak perjalanan ke Seine ke perampok lain. Wilayah Prancis utara ini sekarang dikenal sebagai Normandia, atau "tanah Orang Utara."

Pada abad kesembilan, orang Skandinavia (terutama Norwegia) mulai menjajah Islandia, sebuah pulau di Atlantik Utara di mana belum ada yang menetap dalam jumlah besar. Pada akhir abad ke-10, beberapa Viking (termasuk Erik the Red yang terkenal) bergerak lebih jauh ke barat, ke Greenland. Menurut sejarah Islandia belakangan, beberapa pemukim awal Viking di Greenland (diduga dipimpin oleh pahlawan Norwegia Viking Leif Eriksson, putra Erik the Red) yang mungkin telah menjadi orang Eropa pertama yang menemukan dan menjelajahi Amerika Utara. Menjadikan tempat singgahan mereka di Vinland (Negeri Anggur), mereka membangun pemukiman sementara di L’Anse aux Meadows di Newfoundland modern. Di luar itu, ada sedikit bukti kehadiran Viking di Dunia Baru, dan mereka tidak membentuk permukiman permanen.

Dominasi Denmark


Pertengahan abad ke-10 pemerintahan Harald Bluetooth menjadi raja dari Denmark yang baru bersatu, kuat dan dikristenkan menandai awal dari zaman Viking kedua. Penggerebekan besar-besaran, yang sering diselenggarakan oleh para pemimpin kerajaan, menyerang pantai Eropa dan terutama Inggris, di mana barisan raja-raja yang turun dari Alfred the Great sedang lemah. Putra pemberontak Harald, Sven Forkbeard, memimpin serangan Viking ke Inggris mulai tahun 991 dan menaklukkan seluruh kerajaan pada tahun 1013, mengirim Raja Ethelred ke pengasingan. Sven meninggal pada tahun berikutnya, meninggalkan putranya Knut (atau Canute) untuk memerintah kerajaan Skandinavia (terdiri dari Inggris, Denmark, dan Norwegia) di Laut Utara.

Setelah kematian Knut, kedua putranya menggantikannya, tetapi keduanya meninggal pada tahun 1042 dan Edward sang Pengaku putra raja (non-Denmark) sebelumnya, kembali dari pengasingan dan mendapatkan kembali tahta Inggris dari Denmark. Setelah kematiannya (tanpa ahli waris) pada 1066, Harold Godwinesson, putra bangsawan Edward yang paling kuat, mengklaim tahta. Tentara Harold mampu mengalahkan invasi yang dipimpin oleh raja Viking terakhir Harald Hardrada dari Norwegia di Stamford Bridge, dekat York, tetapi jatuh ke tangan William, Adipati Normandia (dirinya keturunan keturunan Skandinavia di Prancis utara) hanya beberapa minggu kemudian. Dimahkotai raja Inggris pada Hari Natal di 1066, William berhasil mempertahankan mahkota melawan tantangan Denmark lebih lanjut.

Akhir Zaman Viking


Peristiwa 1066 di Inggris secara efektif menandai berakhirnya Zaman Viking. Pada saat itu, semua kerajaan Skandinavia adalah Kristen, dan apa yang tersisa dari "budaya" Viking sedang diserap ke dalam budaya Eropa Kristen. Hari ini, tanda-tanda warisan Viking dapat ditemukan sebagian besar di asal Skandinavia dari beberapa kosakata dan nama tempat di daerah-daerah di mana mereka menetap, termasuk Inggris utara, Skotlandia dan Rusia. Di Islandia, bangsa Viking meninggalkan kumpulan lektur yang luas, kisah Islandia, di mana mereka merayakan kemenangan terbesar masa lalunya yang mulia.

Bahasa Viking


Old Norse adalah bahasa Jermanik Utara yang pernah digunakan di Skandinavia, Kepulauan Faroe, Islandia, Greenland, dan di beberapa bagian Rusia, Prancis dan Kepulauan Inggris dan Irlandia. Itu adalah bahasa Viking atau Norsemen. Bahasa modern yang paling dekat hubungannya dengan Norse Tua adalah Islandia, bentuk tertulis yang telah berubah sedikit selama bertahun-tahun, sementara bentuk lisan telah mengalami perubahan yang signifikan.

Prasasti yang paling awal dikenal di Skandinavia berasal dari abad ke-2 M dan ditulis dalam Rune terutama pada batu, atau pada artefak pribadi seperti bros dan pedang. Mayoritas prasasti ini telah ditemukan di Denmark dan Swedia, dan mereka ditulis dalam bahasa yang jauh lebih kuno daripada Norse Tua.

Sebagian besar literatur Norse Old ditulis di Islandia dan mencakup Eddas, puisi tentang dewa dan asal mula, atau para pahlawan pada usia yang lebih muda; Puisi syair, yang mementingkan kebajikan dan menceritakan dongeng-dongeng tentang para raja dan patron lainnya yang terkenal; dan Sagas, cerita tokoh atau kelompok sejarah yang dimaksudkan sebagai hiburan.

Antara 800 dan 1050 AD divisi mulai muncul antara Norse Timur, yang berkembang menjadi Swedia dan Denmark, dan Norse Barat, yang berkembang menjadi Norwegia, Faroe, Islandia dan Norn, bahasa punah yang pernah diucapkan di Shetland, Orkney, dan bagian utara dari Skotlandia.

Young Futhark
Younger Futhark adalah skrip Runic yang digunakan untuk menulis Old Norse, dan merupakan alfabet utama di Norwegia, Swedia dan Denmark sepanjang Zaman Viking, tetapi sebagian besar, meskipun tidak sepenuhnya, diganti oleh abjad Latin sekitar 1.200 sebagai hasil dari konversi sebagian besar Skandinavia ke Kristen.

Tiga versi alfabet yang sedikit berbeda yang dikembangkan di Denmark, Norwegia dan Swedia - baris pertama rune adalah yang Denmark, baris kedua adalah yang Norwegia, dan baris ketiga adalah yang Swedia, yang juga dikenal sebagai Short-ranting atau Rök Runes.



Saya memiliki pengalaman yang memadai dalam sistem keamanan & keamanan internet. Juga saya seorang penulis untuk teknologi dan lainnya. Saya juga suka belajar bahasa baru. Jangan ragu untuk menghubungi saya dan kirim email dengan ide proyek Anda.

0 comments:

Post a Comment

Hubungi Aku

Alamat

Kalimantan street, City of Jember Indonesia

Nomor Telepon

+62 8233-4863-080

Email

ahdeen@bk.ru